Category Archives: MOTIVASI

Aku silap….

Sesungguhnya manusia itu tidak lepas dari melakukan kesilapan dan kesalahan. Hanya Rasulullah itu yang maksum, terpelihara dari kesilapan. Kesilapan itu merupakan kesalahan yang tidak disengajakan, mungkin kerana kurangnya ilmu ataupun kerana kurang memberi perhatian kepada perkara-perkara berkaitan.

Kesalahan

Kesilapan

Kesilapan dan kesalahan menunjukkan keadaan tidak sempurna. Kita semua tidak sempurna dalam segala bidang dan memerlukan insan lain di dalam bidang atau aktiviti berlainan. Tetapi kerana kesilapan itu mengambarkan tidak sempurna, maka terdapat individu tidak mahu mengakui kesilapan yang mereka telah lakukan.

Mana ada silap

Apabila sesorang individu melakukan kesilapan, mungkin mereka tidak menyedari kesilapan yang mereka lakukan. Menjadi tanggungjawab kepada individu yang menyedari pula, untuk menegur dan membetulkan kesilapan individu tadi. Teguran yang dilakukan, perlulah dengan teguran membina. Jangan pula dengan cara yang memalukan, mencari kesalahan semata-mata atau dengan niat menghentam.

 

Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Seorang mukmin adalah cermin bagi mukmin yang lain. Apabila melihat aib padanya, dia segera memperbaikinya.” (Riwayat al-Bukhari)

 

Tetapi ada pula mereka-mereka ini yang sedar kesilapan yang telah dilakukan, namun tidak mahu mengaku dan mengambil tanggungjawab ke atas kesilapan tersebut. Lebih teruk lagi, apabila ditegur, mereka ini bukan sahaja tidak mengaku malah naik marah.

Maaf

Kita tidak suka apabila kejadian tersebut berlaku, tetapi adakah kita sendiri mengaku dengan kesilapan kita sendiri? Kita perlulah sentiasa melakukan audit diri, supaya kita juga tahu di mana kesilapan kita. Dengan mengakui kesilapan, barulah kita berupaya memperbaiki diri.

Amir I'm Sorry

Amir I’m Sorry

Memang sukar untuk memohon kemaafan, lebih-lebih lagi apabila perlu mengakui kesilapan yang kita lakukan. Namun kemaafan ini menunjukkan rasa tanggungjawab, lebih-lebih lagi jika kesilapan kita menyebabkan individu lain menanggung akibat yang buruk. Kemaafan akan membuatkan hati kita menjadi lebih tenang. Dengan memohon kemaafan, kita juga akan mengingati kesilapan kita dan berusaha agar tidak mengulanginya lagi.

Berani Mengaku dan Memohon Maaf

Memang sukar untuk mengaku kesilapan. Ini kerana kesilapan mewakili ketidaksempurnaan. Namun apabila kesilapan diakui, dan maaf juga dipohon seikhlas hati, maka individu ini adalah individu yang hebat. Dengan mengakui diri tidak sempurna, barulah kita boleh meningkatkan kebolehan diri. Selain itu, kita juga sebenarnya mengakui hanya Allah yang Maha Sempurna.

Please follow and like us:

Nasib Kau Baik, Bolehlah!!

Pernahkah anda mendengar kata-kata seperti tajuk di atas? Selalu kejayaan yang berjaya di capai itu dikaitkan dengan nasib. Lebih-lebih lagi jika kejayaan yang dicapai itu amatlah jarang ada insan yang dapat mencapainya.

Nasib Baik

‘Lucky Draw’, Nasib Baik?

Ini mengingatkan saya pada kejadian yang berlaku kepada saya beberapa tahun yang lalu. Saya telah berjumpa dengan rakan-rakan saya di sebuah kedai. Sambil minum-minum kami berbual mengenai seorang lagi rakan kami yang telah lama tidak ketemu. Salah seorang dari rakan saya menyatakan bahawa si polan itu nasibnya sangat baik, berjaya dalam satu perniagaan MLM kerana menjadi salah seorang yang terawal menyertainya.

Pada masa itu, saya memang bersetuju dengan pandangan beliau. Namun jika kejadian itu berlaku sekarang, pandangan saya tidak lagi sama. Ini adalah kerana saya tidak merasakan ada sesuatu kejayaan berdasarkan nasib semata-mata. Ayat Quran juga ada menyatakan mengenai nasib ini.

“Sesungguhnya Allah tidak akan  mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka mengubah nasib mereka sendiri” Ayat 11:13, Surah Al-Ra’d

Tiada Nasib Baik

Mungkin ada sesuatu yang berlaku kerana ketentuan dan berdasarkan nasib. Namun jika berkaitan dengan kejayaan, kebiasaannya ialah berkat tindakan yang berterusan. Sebagai contoh, jika seseorang itu bernasib baik dan memenangi nombor ekor, namun jika dia tidak pandai untuk menguruskannya maka ‘nasib baik’ itu tidaklah kekal.

Tindakan

Tindakan

Namun jika kejayaan yang dicapai, tiada istilah nasib baik. Sebenarnya yang dikatakan nasib baik itu sebenarnya ialah hasil dari tindakan-tindakan kecil yang berterusan. Apabila seseorang itu berterusan berusaha dan sentiasa memperbaiki cara dan tindakan yang dirasakan kurang sesuai, maka ‘nasib baik’ pasti akan hadir.

‘Billionaire’ Malaysia

Sebagai contoh, Syed Mokhtar Al-Bukhari bukanlah seorang yang bernasib baik dalam mencapai kejayaannya sekarang ini. Banyak yang telah beliau usahakan seperti menjual lembu, menjual beras, perkhidmatan pengangkutan dan pembinaan. Beliau tidaklah terus bernasib baik dan berjaya dalam semua bidang tersebut. Malahan banyak cabaran dan dugaan yang telah beliau hadapi.

Biografi Syed Mokthtar Al-Bukhary

Biografi Syed Mokthtar Al-Bukhary

Beliau pernah terpaksa berhenti belajar walaupun berkebolehan. Perjalanan beliau yang panjang dalam usaha memasarkan beras keluaran syarikatnya jarang diperkatakan. Tidak ramai yang mengetahui syarikat pembinaan beliau hampir bankrap apabila berlaku kemerosotan ekonomi.

Apa yang tidak diketahui atau diperlihatkan kepada orang ramai itu lebih penting. Bagaimana beliau berjaya memperolehi kepercayaan pelanggan-pelanggan beliau. Bagaimana beliau terpaksa berusaha mendapatkan perhatian Perdana Menteri ketika itu, Tun Dr. Mahathir untuk mendapatkan kepercayaan Tun.

Membina Nasib Baik

Banyak perkara yang berlaku sebelum ‘nasib baik’ boleh menjelma. Nasib adalah sesuatu yang sangat subjektif. Maka ramai orang tidak melihat usaha yang telah dilakukan untuk menghasilkan ‘nasib baik’. Ini menjadi sebab dan punca kurangnya usaha keran menunggu ‘nasib baik’ sedangkan tiada apa yang benar-benar merupakan ‘nasib baik’. Oleh itu, marilah kita sama-sama membina ‘nasib baik’ kita sendiri.

Please follow and like us:

Ini Aku Punya!!!

Seorang budak tersenyum lebar, sambil membawa permainan baru, hadiah hari lahirnya. Berjalan bangga, membawa robot model terbaru, menuju ke arah rakan-rakan sepermainan. Tibanya membuatkan rakan-rakannya terpegun dengan permainan baru itu. Seorang budak yang amat berminat menghampiri dan cuba menyentuh permainan itu.

“Ini aku punya! Kau tak boleh pegang.” Tegas si pemilik robot.

Pernahkah anda mengalami atau melihat peristiwa situasi seperti itu? Saya pernah mengalami dan juga melihat situasi seperti itu.

Saya masih ingat ketika kecil mengikuti emak ke rumah rakannya dan bermain bersama anak tuan rumah yang hampir sebaya dengan saya. Setelah beberapa bermain, anak itu menunjukkan seunit robot voltron yang boleh dilerai menjadi 5 unit harimau. Walaupun begitu permainan itu tidak mahu dikongsi bersama saya.

Voltron

Voltron

Dari kecil lagi sudah menjadi naluri kita untuk menghargai sesuatu yang baru. Juga menjadi kebiasaan, sesuatu yang kita anggap berharga dan sayang, tidak mahu dikongsikan bersama sesiapa pun.  Namun apabila bosan bermain keseorangan, pastinya budak pemilik robot menawarkan untuk bermain bersama.

Seorang atau Ramai?

Pastinya bermain beramai-ramai lebih menyeronokkan berbanding bermain seorang diri. Begitu juga apabila kita telah dewasa, ada ketika kita lebih seronok dengan kehadiran ramai keluarga atau rakan. Sebagai contoh, ketika perayaan, majlis tertentu dan juga masa-masa untuk beriadah dan berhibur.

Selain daripada teman untuk bergembira dan berhibur, kita sering hilang satu lagi pengajaran daripada kisah di atas. Semakin kita membesar, kita semakin kurang berkongsi dan memberi kepada orang lain. Itu yang saya sedari dan kini sedang cuba membaiki diri sendiri, sedikit demi sedikit.

Beri dan Terima

Tangan

Tangan

Tangan yang memberi itu lebih baik dari tangan yang menerima. Itu yang sering diperkatakan. Secara psikologinya, emosi kita akan lebih baik sewaktu kita memberi daripada waktu kita menerima. Terutama kepada mereka yang benar-benar memerlukan. Semua pemberian pasti akan mengembirakan kedua-kedua pihak. Maka, kegembiraan akan dikongsi bersama.

Tiada Duit

Duit mungkin menjadi isu besar kepada ramai di antara kita. Saya juga pernah merasa begitu. Kita tidak perlu memberi dengan nilai yang besar kerana bukan itu yang paling penting. Ya, ia masih penting tetapi yang lebih penting ialah niat dan ingatan kita untuk berkongsi apa yang kita miliki.

“Dan Allah sentiasa memberi pertolongan kepada hambanya selama ia menolong saudaranya.”

(Hadis Riwayat Muslim)

Duit juga bukanlah satu-satunya yang boleh diberi dan dikongsikan. Banyak lagi benda atau perkara yang boleh dikongsikan dalam kehidupan seharian. Senyuman dan ucapan salam juga merupakan satu bentuk yang mudah untuk dikongsi dan diberi.

Senyuman

Senyuman

Beri, Dapat Lebih

“Give and You Will Get More”

Kita mungkin tidak menyedari mengenainya, tetapi apa yang kita berikan akan tersebar. Kita akan mendapat nilai yang lebih daripada apa yang kita berikan. Mungkin bukan dalam bentuk yang sama seperti yang kita berikan. Jika pemberian dalam bentuk kewangan pula, seringkali kita tidak menyedari bagaimana wang itu telah pun memberikan nilai kewangan dalam cara yang berbeza. Selalunya kegembiraan memberi itu sendiri sudah merupakan hasil yang sangat bernilai.

Please follow and like us:

Yeah, dah habis belajar!

Buku-buku

Sekadar Hiasan: Buku-buku

Setelah masuk tahun baru, ramai yang memulakan persekolahan masing-masing. Maka bermula juga pembelajaran untuk tahun yang baru. Bagi mereka yang mendapat keputusan yang baik semasa PMR, pastinya sedang merangka perpindahan ke asrama penuh. Ini juga bagi mendapatkan ilmu dengan lebih baik.

Seiring dengan meningkatnya umur, maka ilmu juga perlu meningkat. Tetapi ramai manusia yang berhenti belajar setelah tamatnya pendidikan formal.

Pencarian ilmu tidak perlu terhenti, selagi kita masih bernafas. “Carilah ilmu sehingga ke negeri China” dan “Belajarlah dari buaian sehingga ke liang lahad” adalah di antara pepatah yang sering digunakan untuk memberi gambaran tentang ilmu. Ini memberi gambaran, yang menuntut ilmu itu tidak terbatas oleh mana-mana sempadan geografi mahupun sempadan umur.

Para Pencari Ilmu

Sekadar Hiasan: Graduan

Sekadar Hiasan: Graduan

Terdapat ramai individu-individu berjiwa besar, yang masih menuntut ilmu, walaupun mereka telah diakui berjaya oleh masyarakat Malaysia. Datuk Dr. Fadzilah Kamsah adalah antara individu yang masih aktif belajar walaupun telah diakui berjaya dalam bidang motivasi di Malaysia.

Seminar-seminar yang dianjurkan Dr. Azizan Osman sentiasa penuh dengan peserta, namun ia bukanlah lesen untuk Dr. Azizan berhenti dari terus belajar. Pada tahun 2012, beliau telah pun menimba ilmu “Guerilla Marketing” dan mendapatkan hak untuk mengajarkannya pula kepada orang ramai.

Mentor NSNLP saya, Andrew Tham juga tidak pernah belajar, walaupun beliau telah mempunyai pusat latihan beliau. Beliau telah mendapatkan ilmu bahasa tubuh dari Janine Driver pada tahun 2012.

Ilmu menjaga Pemilik Ilmu

Sifat harta perlu dijaga oleh tuannya manakala ilmu akan menjaga tuannya. Bagaimana pula ilmu hendak menjaga tuannya jika umur tuannya lebih banyak dari ilmu yang ada? Sudah tentu sukar.

Seorang mekanik pastinya mempunyai ilmu membaiki kereta. Seorang doktor sudah pasti mempunyai ilmu kesihatan. Dengan ilmu inilah mereka ini mencari rezeki untuk menyara dan menjaga diri mereka. Jika mereka ini berhenti dari menuntut ilmu, bagaimana mekanik tadi mahu membaiki kereta dengan model enjin yang baru? Bagaimana pula doktor tadi mahu mengubati penyakit-penyakit yang baru? Lihatlah betapa pentingnya peningkatan ilmu.

Ilmu semakin bertambah

Semakin kerap sesuatu ilmu digunakan, semakin mahir si pemilik ilmu itu. Sehinggalah pemilik ilmu ini menjadi seorang pakar dalam bidang ilmunya. Perkongsian ilmu juga akan menjadikan ilmu itu semakin kuat di ingatan.

Ilmu juga dapat meningkatkan pendapatan pemiliknya. Dengan menambahkan ilmu dalam bidang perubatan tertentu, doktor akan menjadi seorang pakar bidang tersebut. Bayaran untuk pakar perubatan jelasnya berbeza dengan seorang doktor biasa.

Ilmu yang bermanfaat

Daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Apabila seseorang itu meninggal dunia maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara; sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan dan anak yang soleh mendoakan untuknya.”

Semua ilmu itu bermanafaat, tetapi adakah ia diajarkan dan dimanfaatkan oleh orang lain.  Setiap ilmu itu ada yang memerlukannya. Setiap ilmu juga pasti ada kepentingannya. Jika baik niat si penggunanya, maka baiklah hasilnya. Tetapi jika buruk niat si penggunanya, maka buruklah hasilnya.

Tidak perlu meragukan kelebihan dan kegunaan ilmu yang telah kita perolehi. Sebarkan ilmu yang kita ada, pasti ada insan yang memerlukannya. Seperti maksud sebuah ayat berbahasa ingeris, “Bila pelajar telah bersedia, guru akan muncul”. Jika dihayati, ayat ini juga bermaksud, apabila anda mahu berkonsi ilmu, ada pelajar yang mencari ilmu.

Pentingnya ilmu

Ini hanyalah sebahagian daripada kelebihan ilmu. Dengan begitu banyak kelebihan menuntut ilmu, tiada sebab untuk kita mengelak dari menuntut ilmu. Marilah kita bersama-sama menuntut ilmu dan berusaha menyebarkannya.

Please follow and like us:

Azam? Sama macam tahun lepas

Selamat tahun baru 2013 kepada semua. Menjadi kebiasaan pada tahun baru, perkara paling banyak diperkatakan ialah ‘Azam’. Seperti biasa juga, bukan En. Azam yang sedang kita perkatakan di sini.

Mengapa Berazam?

Tujuan utama berazam adalah untuk menentukan arah tuju, matlamat dan juga garis panduan untuk tahun kalendar yang baru. Azam juga diadakan saban tahun kerana naluri kebanyakan manusia itu sendiri yang sering bosan dengan rutin harian yang sama saban hari. Azam juga menunjukkan keinginan manusia yang mahukan perubahan dan peningkatan dalam kehidupan. Azam tahun baru juga boleh jadi keinginan membuang sifat yang tidak diingini.

Kategori Azam

Kategori azam yang menjadi kebiasaan dan selalu kita dengar ialah:

  1. Azam yang sama saban tahun tapi tiada langkah atau tindakan yang diambil. Kalau ada tindakan yang diambil pun tidak tahan lama. Contoh paling biasa ialah saya nak berhenti merokok tahun ini.
  2. Azam yang baru setelah azam lama dicapai. Azam yang dibuat disertai dengan perancangan dan tindakan untuk mencapainya. Contoh azam ini ialah ingin membeli kereta baru tahun ini setelah berjaya mencapai azam tahun lepas untuk memiliki rumah baru.
  3. Azam yang baru setelah azam lama tidak dapat dicapai. Azam baru ini mungkin berkaitan atau tidak berkaitan dengan azam yang lama. Berkemungkinan azam lama tidak dapat dicapai setelah berusaha bersungguh-sungguh namun mungkin juga kerana tiada usaha dilakukan.
  4. Tiada azam dibuat. Biasanya mereka ini sudah selesa dengan kehidupan semasa jadi tiada kemahuan untuk berubah atau untuk mencapai apa-apa lagi.

Sebab-sebab azam tidak dapat dicapai?

Terdapat banyak sebab azam tidak dapat dicapai. Saya sendiri pernah mengalami keadaan tidak dapat mencapai azam. Sebahagian azam ini sememangnya mempunyai sebab yang kukuh mengapa ia tidak dapat dicapai. Tetapi sebahagian besar matlamat yang tidak dapat dicapai kerana sebab-sebab yang berikut:

  1. Matlamat atau azam yang tidak jelas.
  2. Tiada keinginan yang kuat untuk mencapainya.
  3. Tiada pelan tindakan untuk mencapainya.

Kaedah menulis atau membentuk azam

Ini merupakan kaedah yang saya gunakan mulai tahun ini. Ini merupakan kaedah-kaedah yang ditambah baik setelah saya aplikasikan semenjak di universiti hingga tahun lepas.

Mulai merangka azam kita dengan tiga jenis tempoh yang berlainan iaitu:

  1. Jangka panjang. Iaitu azam yang ingin dicapai dalam tempoh 10 tahun atau lebih.
  2. Jangka sederhana. Iaitu azam yang ingin dicapai dalam tempoh 5 tahun.
  3. Jangka pendek. Iaitu azam yang ingin dicapai dalam tempoh setahun atau kurang.

Perlu saya tekankan supaya azam-azam perlulah saling berkaitan. Azam jangka panjang adalah legasi yang ingin kita tinggalkan. Jadi azam jangka sederhana adalah apa yang perlu kita miliki untuk mencapai azam jangka panjang kita. Oleh itu, azam jangka sederhana adalah apa yang perlu kita capai dalam masa terdekat dalam usaha untuk mencapai azam jangka sederhana kita.

Kemudian azam yang telah ditulis ini perlulah SMART iaitu Spesifik bermaksud jelas; ‘Measureable’ bermaksud boleh diukur; ‘Attainable’ bermaksud mencabar tetapi realistik; Relevan dengan setiap objektif; ‘Time-bound’ bermaksud mempunyai jangka untuk dicapai. Ini perlu supaya kita merasa lebih yakin dan percaya dengan azam kita sendiri.

Kita juga perlu sertakan faktor keseronokan dan kepedihan/kesakitan (pain & pleasure). Perlunya faktor keseronokan ini supaya kita dapat merasakan kelebihan untuk kita apabila kita berusaha ke arah azam itu. Faktor kepedihan pula akan menjadi pendorong supaya kita berusaha untuk mengelak daripada tidak mencapai azam kita.

Bagaimana untuk mengukuhkan Azam

Cabaran terhebat selepas menulis azam adalah memastikan azam itu sentiasa kuat di hati kita sepanjang tahun. Dengan itu barulah kita bersemangat tinggi dalam menghadapi cabaran-cabaran dalam usaha mencapai azam kita. Ada beberapa kaedah, diantaranya ialah:

  1. Tulis – Dengan menulis azam kita dengan jelas mengikut kaedah di atas maka kita akan lebih fokus dalam usaha mencapai azam tersebut. Setelah itu letakkan azam kita itu di tempat di mana kita akan selalu terlihatkannya dan juga di tempat yang sentiasa dekat dengan kita seperti di dompet atau beg tangan.
  2. Gambar & Tampal – Lukis atau dapatkan gambaran mengenai azam anda itu. Ini memudahkan kita dalam mengingati azam kita. Letak gambaran tadi di dalam bilik di mana kita akan melihatnya setiap hari sebelum dan selepas tidur.
  3. Selalu Baca/Ingat – Selalu mengulang baca dan mengingatinya. Cuba ulangi setiap pagi dan sebelum tidur.
  4. Akauntabiliti – Ambil akauntabiliti. Beritahu rakan-rakan kita yang positif mengenai azam kita dan minta mereka doakan kita dan sentiasa ingatkan kita dalam usaha mencapainya.
  5. Bayangkan kejayaan selepas 10 tahun dan undur ke masa sekarang – Ini merupakan teknik garis masa (time-lines). Cuba duduk dengan tenang dan bernafas dengan perlahan. Tarik nafas melalui hidung dengan pantas dan lepaskan nafas melalui mulut dengan perlahan. Kemudian bayangkan kita berada 10 tahun dari sekarang dalam keadaan telah berjaya mencapai azam jangka panjang kita, hayati keadaan tersebut, bayangkan segala butiran sekeliling, dengar segala bunyi yang ada, gambarkan perasaan dan emosi di waktu itu. Ambil masa anda dan kemudian cuba rasanya masa berputar sehingga kita berada di penghujung tahun 2013. Gambarkan kita telah berjaya mencapai azam baru kita. Ambil masa untuk menghayatinya sebelum kita membuka mata. Setelah buka mata segera tuliskan apa yang kita bayangkan tadi.

Akhirnya selepas berazam perlulah bertindak untuk mencapainya. Semoga kita dapat mencapai azam tahun baru kita.

p/s: Azam utama saya tahun ini ialah menulis sebuah buku berkaitan dengan profession dan ilmu yang saya ada.

Please follow and like us: